Hentikan Kekerasan

06/06/2008 11:46

Proses penangkapan dan pengejaran terhadap para anggota Front Pembela Islam (FPI) yang diduga melakukan aksi kekerasan dalam insiden Monas, 1 Juni lalu, kini tengah berlangsung. Kita pun berharap polisi akan terus mengusut sampai tuntas kasus ini, dan pada akhirnya menghadapkan para pelakunya ke pengadilan. Lalu orang-orang yang berbuat anarki itu pun dihukum. Pertanyaan selanjutnya, akankah hukuman membuat orang-orang yang terbiasa melakukan kekerasan itu jera?

Pertanyaan ini penting untuk diajukan, karena sudah berkali-kali terbukti, tindakan hukum tidak pernah berhasil membuat para pelaku kekerasan (yang sudah pernah dihukum) menghentikan aksi-aksi anarkinya. Apakah karena hukumannya terlalu ringan sehingga tidak menghasilkan efek jera?  Ataukah karena para penegak hukum cenderung bersikap pasif terhadap berbagai aksi kekerasan yang banyak terjadi selama ini, dan baru bertindak jika sudah mendapat tekanan masyarakat?

Tetapi tentu saja kita tetap harus percaya pada proses hukum, karena kita juga tidak menginginkan terjadinya aksi balasan atau tindakan main hakim sendiri. Aksi balasan (dengan kekerasan) hanya akan mengakibatkan semakin meluasnya konflik horisontal, yang pada gilirannya, akan dimanfaatkan orang-orang yang berkepentingan. Yang jadi korban, lagi-lagi rakyat kebanyakan, yang sudah lelah, bosan dan muak dengan aksi-aksi kekerasan. Sementara beban kehidupan akibat kenaikan BBM, harga bahan-bahan kebutuhan pokok yang naik melangit, sudah cukup membuat rakyat megap-megap.

Menjadi tugas pemerintah untuk mengurangi beban hidup rakyat, dengan (di antaranya) tidak membiarkan lagi terjadinya aksi-aksi kekerasan. Bahkan sudah saatnya pemerintah membubarkan laskar-laskar sipil yang cenderung berbuat anarki itu. Lantas, karena sebagian besar aksi kekerasan di negeri ini berlatar-belakang agama dan keyakinan, menjadi tugas para pemuka agama untuk menyelesaikannya secara tuntas dan bijaksana.

Aksi kekerasan yang terjadi pada insiden Monas lalu adalah aksi kekerasan yang menjadikan Islam sebagai komoditas. Padahal kata Islam itu sendiri, sangat bertolak-belakang dengan kata kekerasan. Bukankah Islam berasal dari kata Salama yang artinya keselamatan, kedamaian, keramah-tamahan? Tugas para ulamalah untuk kembali mengingatkan umat tentang esensi Islam yang hakikatnya cinta damai, Islam yang teduh, Islam yang antikekerasan.

Islam juga merupakan agama yang sangat mengedepankan musyawarah atau dialog, sehingga mampu menyikapi setiap perbedaan dengan kepala dingin. Dengan kata lain, sudah waktunya para ulama Islam dari berbagai mazhab dan aliran, duduk bersama, membicarakan perbedaan-perbedaaan pendapat di antara mereka dengan sikap saling menghargai. Bukan dengan caci dan maki, apalagi saling serang. Bukankah Islam melarang umat  berbantah-bantahan untuk sesuatu yang lebih banyak mudaratnya ketimbang manfaatnya? Jangan biarkan umat dilanda kebingungan.[http://www.liputan6.com/producer/?id=78]

Billy Soemawisastra
Kepala Pendidikan dan Pelatihan Liputan 6




    Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s



%d blogger menyukai ini: